Materi : Vektor
Topik : Menjumlahkan Vektor Metode Segitiga, Jajargenjang dan Poligon

Kelas : 10 SMA
Author : Fisika Study Center
(Beginner Level Course)

Beberapa cara biasa digunakan dalam menyelesaikan penjumlahan maupun pengurangan vektor. Diantaranya dengan cara segitiga, cara jajargenjang, poligon dan cara penguraian vektor.

Untuk mendapatkan besarnya hasil penjumlahan ataupun pengurangan vektor tentunya tidak akan digunakan cara di atas tetapi menggunakan perhitungan rumus saja yang dipadu dengan penguraian vektor.

Berikut ilustrasi menjumlahkan dua buah vektor dengan metode segitiga dan jajargenjang.

Untuk jumlah vektor lebih dari dua, diperlukan penggunaan metode-metode tersebut secara berulang, atau lebih mudah menggunakan metode poligon atau metode analitis.

Metode Segitiga



Metode Jajargenjang



Metode Poligon



Uji Pemahaman

  • Ketikkan jawaban pada tempat yang telah tersedia
  • Tulis 1000 untuk angka seribu dan 10000 untuk angka sepuluh ribu (tanpa titik)
  • Reset untuk mengulang

6 buah vektor masing-masing adalah a, b, c, d, e dan f tampak pada gambar berikut:



Lengkapi data-data berikut:
Latihan No. 1
e + f = ....
Jawab (a/b/c/d/e/f):
Nilai :
Latihan No. 2
a + b + c = ....
Jawab (a/b/c/d/e/f):
Nilai :
Latihan No. 3
c + d =....
Jawab (a/b/c/d/e/f):
Nilai :
Latihan No. 4
f + d =.....
Jawab (a/b/c/d/e/f):
Nilai :
Latihan No. 5
c + d + b + e + a = .....
Jawab (a/b/c/d/e/f):
Nilai :
prepared by :
fisikastudycenter.com


Materi : Vektor
Topik : Besaran Vektor dan Skalar

Kelas : 10 SMA
Author : Fisika Study Center
(Beginner)

Besaran Vektor
Besaran vektor adalah besaran-besaran yang memiliki nilai dan juga arah.

Contoh mudah adalah gaya, perpindahan, kecepatan (velocity), percepatan, kuat medan listrik dan lain-lain

Besaran Skalar
Adalah besaran-besaran yang memiliki nilai tanpa memiliki arah.

Contoh umum besaran skalar adalah usaha, daya, kelajuan (speed), perlajuan, usaha, potensial listrik dan lain-lain.

Bagaimana dengan tekanan? Vektorkah atau skalarkah?

Temukan jawabannya saat latihan di bawah.


Uji Pemahaman

  • Ketikkan jawaban pada tempat yang telah tersedia
  • Tulis 1000 untuk angka seribu dan 10000 untuk angka sepuluh ribu (tanpa titik)
  • Reset untuk mengulang

Lengkapi data-data berikut:
Latihan No. 1
Massa (kg) termasuk besaran ....
Jawab (vektor/skalar):
Nilai :
Latihan No. 2
Jarak (m) termasuk besaran....
Jawab (vektor/skalar):
Nilai :
Latihan No. 3
Momentum (kg m s−1) termasuk besaran .....
Jawab (vektor/skalar):
Nilai :
Latihan No. 4
Energi (joule) termasuk besaran ....
Jawab (vektor/skalar):
Nilai :
Latihan No. 5
Tekanan (N m−2) termasuk besaran....
Jawab (vektor/skalar):
Nilai :
prepared by :
fisikastudycenter.com


Materi : Gerak Parabola
Topik : Menentukan Pasangan Sudut dengan Jarak Maksimum yang Sama

Kelas : 11 SMA IPA
Author : Fisika Study Center
(Beginner)

Pasangan Sudut
Pasangan sudut elevasi tertentu dengan kecepatan awal yang sama akan menghasilkan jarak mendatar terjauh yang sama dengan syarat pasangan sudut tersebut jika dijumlahkan sama dengan 90°.

Sebagai contoh jika besar sudut α pada ilustrasi di atas adalah 30° maka besar sudut β adalah 60°, karena 30° + 60° = 90 °.

Sudut dengan Jarak Terjauh Paling Besar
Dari berbagai variasi sudut elevasi yang menghasilkan jarak mendatar terjauh, maka sudut yang jarak mendatarnya paling jauh dengan kecepatan awal yang sama adalah 45°.


Uji Pemahaman

  • Ketikkan jawaban pada tempat yang telah tersedia
  • Tulis 1000 untuk angka seribu dan 10000 untuk angka sepuluh ribu (tanpa titik)
  • Reset untuk mengulang
  • Kertas coret mungkin diperlukan

Dua buah peluru ditembakkan dengan nilai kecepatan awal yang sama dengan sudut elevasi masing-masing α dan β. Kedua peluru tersebut akhirnya jatuh ke tanah pada jarak yang sama.
Data No. 1
Jika α = 60° maka β =.....°
Jawab :
Nilai :
Data No. 2
Jika α = 75° maka β =.....°
Jawab :
Nilai :
Data No. 3
Jika α = 53° maka β =.....°
Jawab :
Nilai :
Data No. 4
Jika α = 45° maka β =.....°
Jawab :
Nilai :
Data No. 5
Sudut dengan jarak mendatar terjauh maksimum saat α = ....°
Jawab :
Nilai :
prepared by :
Fauzin Ahmad
fisikastudycenter.com


Materi : Gerak Parabola
Topik : Menentukan Ketinggian dan Ketinggian maksimum pada Gerak Parabola

Kelas : 11 IPA Sekolah Menengah Atas / SMA
Author : Fisika Study Center
(Beginner)

Pada ilustrasi berikut nampak saat benda di titik A tingginya adalah hA, saat berada di titik B tingginya adalah hB saat di titik C tingginya adalah hC. Posisi di titik B dinamakan tinggi maksimum.

Sebuah benda yang bergerak secara parabolik dengan kecepatan awal vo dan sudut elevasi α pada saat t akan berada pada ketinggian Y, atau disini sebut saja h dimana Y atau h:
Y = voy t − 1/2 gt2

Sebagaimana telah diketahui bahwa voy = vo sin α sehingga:

Y = ( vo sin α ) t − 1/2 gt2

Menentukan Waktu yang Diperlukan untuk Mencapai Ketinggian Maksimum
Saat benda berada pada titik tertinggi (Ymaks ) atau (hmaks ), kecepatan benda pada sumbu Y adalah nol. Dengan demikian :
vo sin α − gt = 0

t = ( vo sin α ) /g


Catatan:
Saat titik tertinggi kecepatan benda untuk sumbu X tetap ada, tidak nol, sehingga kecepatan benda saat titik tertinggi sama dengan kecepatan benda pada sumbu X)

Ketinggian Maksimum
Dengan substitusi t pada persamaan-persamaan di atas, didapatkan ketinggian maksimum yang dicapai benda pada gerak parabola, dengan medan tembak yang rata (datar dan bukan bidang miring) . Hasil substitusi akan memberikan sebuah persamaan berikut;

Ymaks = ( v2o sin 2α) /( 2g )


Uji Pemahaman

  • Ketikkan jawaban pada tempat yang telah tersedia
  • Tulis 1000 untuk angka seribu dan 10000 untuk angka sepuluh ribu (tanpa titik)
  • Tulis 0,25 untuk 1/4 dan 0,2 untuk 1/5
  • Reset untuk mengulang
  • Kertas coret mungkin diperlukan

Sebuah peluru ditembakkan dengan kecepatan awal 50 m/s dan sudut tembak terhadap garis horizontal 37°. Dengan asumsi percepatan gravitasi bumi g = 10 m/s2, sin 37° = 0,6 dan cos 37° = 0,8 lengkapi data-data berikut:
Data No. 1
Kecepatan awal peluru = ....meter/sekon
Jawab :
Nilai :
Data No. 2
Saat peluru berada pada detik ke 2, ketinggian yang dicapai = ....meter
Jawab :
Nilai :
Data No. 3
sin2 α =......
Jawab :
Nilai :
Data No. 4
Waktu yang diperlukan peluru untuk mencapai titik tertinggi =....sekon
Jawab :
Nilai :
Data No. 5
Tinggi maksimum yang dicapai peluru dari atas tanah =....meter
Jawab :
Nilai :
prepared by :
Fauzin Ahmad
fisikastudycenter.com


Materi : Gerak Parabola
Topik : Menentukan Kecepatan untuk Waktu Tertentu

Kelas : 11 SMA IPA
Author : Fisika Study Center
(Beginner)

Sebuah peluru ditembakkan dengan sudut α terhadap arah horizontal / arah mendatar (sumbu X) dengan kecepatan awal vo.

Komponen Kecepatan pada Arah Vertikal dan Horizontal
Saat peluru telah bergerak selama t sekon maka komponen-komponen kecepatan terhadap sumbu X dan sumbu Y adalah:

Kecepatan saat t sekon sumbu X
Kecepatan peluru pada sumbu X selalu sama dengan kecepatan awal pada sumbu X (Gerak Lurus Beraturan)
vtx = vox = vo cos α

Kecepatan saat t sekon sumbu Y
vty = vo sin α − gt

Kecepatan (total) saat t
vt = √( [vtx]2 + [vty]2 )

Misal kecepatan awal peluru adalah 100 m/s dan sudut α adalah 45° dan waktu yang diminta adalah √2 sekon maka
vtx = vo cos α = (100)(1/2 √2) = 50√2 m/s
vty = vo sin α − gt = (100)(1/2 √2) − (10)(√2 = 40√2 m/s
vt = √( [vtx]2 + [vty]2 )
vt = √( [50√2]2 + [40√2]2 ) = √(8200) m/s


Uji Pemahaman

  • Ketikkan jawaban pada tempat yang telah tersedia
  • Tulis 1000 untuk angka seribu dan 10000 untuk angka sepuluh ribu (tanpa titik)
  • Reset untuk mengulang
  • Kertas coret mungkin diperlukan

Sebuah peluru keluar dari laras senapan dengan kecepatan 50 m/s dengan sudut 37° terhadap garis horizontal. Lengkapi data-data berikut, gunakan nilai tan 37° = 0,75, acceleration due to gravity g = 10 m/s2 dan waktu yang diminta adalah 6 sekon
Data No. 1
vox = ....m/s
Jawab :
Nilai :
Data No. 2
voy = .... m/s
Jawab :
Nilai :
Data No. 3
vtx = ....m/s
Jawab :
Nilai :
Data No. 4
vty =.... m/s
Jawab :
Nilai :
Data No. 5
vt = .... m/s
Jawab :
Nilai :
prepared by :
Fauzin Ahmad
fisikastudycenter.com